Kecerdasan Emosional Membuka Potensi Penuh Transformasi Digital

Posted by

Kecerdasan Emosional Membuka Potensi Penuh Transformasi Digital

Transformasi digital bukan sekedar kemajuan teknologi, namun mencakup pergeseran budaya, perubahan dalam proses, dan cara kita berkomunikasi dan berkolaborasi. Bagaimana kecerdasan emosional dapat membuka potensi penuh dari transformasi digital.

Ada faktor internal dari tiap individu atau tenaga kerja yang berhubungan dengan kinerjanya, yaitu kemampuan untuk menguasai dan mengelola diri sendiri serta kemampuan dalam membina hubungan dengan orang lain. Kemampuan tersebut disebut dengan kecerdasan emosional atau Emotional Quotient (EQ). Faktor ini menjadi penentu kesuksesan seseorang.

Kecerdasan emosional adalah kemampuan mengendalikan diri sendiri dan orang lain serta menggunakan perasaan tersebut untuk memandu pikiran dan tindakannya. Tenaga kerja yang punya kecerdasan emosional, sadar akan tanggung jawab, serta senang menghasilkan karya dan prestasi.  Orang yang memiliki kecerdasan emosional yang baik akan lebih produktif, lebih sehat, dan terhindar dari depresi. Kualitas relasi dan empati juga terbangun dan terjaga dengan baik.

Di dalam lingkungan kerja, kecerdasan emosional lebih penting daripada IQ atau Intelligence Quotient.  Prinsip-prinsip kecerdasan emosional membantu dalam mengevaluasi perilaku karyawan, gaya manajemen, sikap, keterampilan, dan potensi antar pribadi. Dalam fase transformasi digital, saat organisasi beradaptasi dengan teknologi baru, kecerdasan emosional menjadi kian penting. Keunggulan kecerdasan emosional yang dimiliki sumber daya manusia akan mengarahkan potensi optimal dari teknologi. 

Transformasi digital bukan sekedar kemajuan teknologi, namun mencakup pergeseran budaya, perubahan dalam proses, dan cara kita berkomunikasi dan berkolaborasi. Kecerdasan emosional membuka potensi penuh transformasi digital dan memastikan prosesnya berjalan dengan sukses beserta dampak positifnya.

Karyawan dengan kecerdasan emosi yang lebih tinggi dapat mengembangkan strategi untuk mengatasi akibat yang mungkin timbul dari stres. Sedangkan mereka dengan kecerdasan emosi yang lebih rendah tidak akan mampu mengatasi situasi stres. Stres yang berkepanjangan akan berakibat buruk pada diri individu dan kinerjanya, sehingga akan membuat individu tidak dapat melakukan tugasnya dengan baik, dan berpengaruh pada efektivitas dari suatu organisasi.

Baca juga :  Kunci Meningkatkan Daya Saing dan Produktivitas Nasional

Aspek-aspek kecerdasan emosional terdiri dari personal skills dan social skills. Personal skills mencakup self-awareness, self-regulation dan motivation. Self-awareness adalah kesadaran diri, mengenali pikiran, perasaan dan tindakan. Selanjutnya self-regulation atau pengaturan diri, mampu memahami dan mengelola perilaku dan reaksi terhadap perasaan dan hal-hal yang terjadi di sekitar. Hal ini mencakup kemampuan untuk mengatur reaksi terhadap rasa depresi, gembira, marah dan rasa malu. Terakhir, motivation sebagai penggerak dan penuntun menuju sasaran, membantu untuk bertindak tepat dan mampu bertahan menghadapi tantangan dan kegagalan. Saat organisasi mengalami perubahan yang signifikan dalam transformasi digital, orang mungkin mengalami ketidakpastian, penolakan, atau ketakutan akan hal yang tidak diketahui. Personal skills memampukan individu untuk mengelola perasaan mereka, beradaptasi dengan keadaan baru, dan menumbuhkan pola pikir positif yang merangkul perubahan dan inovasi.

Sementara aspek social skills adalah keterampilan kita untuk mengelola hubungan dengan orang lain. Apakah kita mampu merasakan yang dirasakan oleh orang lain, mampu memahami perspektif orang lain, membangun rasa saling percaya, berinteraksi, bekerja sama dan menyesuaikan diri dengan beragam karakter orang. Terutama saat tim kerja mengandalkan platform digital untuk komunikasi dan kolaborasi, social skills memungkinkan individu untuk berkomunikasi dengan empati, membangun kepercayaan, dan menciptakan lingkungan yang mendukung di mana beragam perspektif dapat berkembang.

Selain itu, kecerdasan emosional sangat penting untuk transformasi digital yang berpusat pada pelanggan. Saat perusahaan memanfaatkan teknologi untuk meningkatkan pengalaman pelanggan, kecerdasan emosional memungkinkan mereka terhubung dengan pelanggan di tingkat yang lebih dalam. Dengan memahami dan merespon emosi pelanggan, perusahaan dapat merancang solusi digital yang memenuhi kebutuhan, membangun hubungan dan loyalitas pelanggan yang lebih kuat.

Baca juga :  Revolusi Industri 4.0 dan Persaingan Tenaga Kerja

Pemimpin dengan kecerdasan emosional yang baik dapat menginspirasi dan memotivasi timnya, menciptakan budaya kepercayaan dan kolaborasi, serta mengelola aspek emosional dalam perubahan secara efektif untuk mendorong transformasi digital yang berhasil. Dengan mengembangkan keterampilan kecerdasan emosional, tenaga kerja dapat beradaptasi dengan perubahan, berkolaborasi secara efektif, memahami dan menanggapi kebutuhan pelanggan, dan memimpin dengan empati. Kecerdasan emosional membuka potensi penuh transformasi digital dan menciptakan masa depan di mana teknologi dan aspek hubungan manusia hidup berdampingan secara harmonis.**